Mengenal Kesenian dan Budaya Cirebon

1
22
Cirebon memiliki banyak kesenian daerah dan beberapa diantaranya sudah terkenal di seantero nusantara. Bahkan tidak sedikit yang dipentaskan di negeri orang. Beberapa jenis kesenian yang dimiliki Cirebon saat ini, antara lain :


Tari Topeng

Tari topeng adalah salah satu tarian tradisional yang ada di Cirebon. Tari ini dinamakan tari topeng karena ketika beraksi sang penari memakai topeng. Dalam tarian ini biasanya sang penari berganti topeng hingga tiga kali secara simultan, yaitu topeng warna putih, kemudian biru dan ditutup dengan topeng warna merah. Uniknya, tiap warna topeng yang dikenakan, gamelan yang ditabuh pun semakin keras sebagai perlambang dari karakter tokoh yang diperankan.
Tarian ini diawali dengan formasi membungkuk. Formasi ini melambangkan penghormatan kepada penonton dan sekaligus pertanda bahwa tarian akan dimulai. Setelah itu, kaki para penari digerakkan melangkah maju-mundur yang diiringi dengan rentangan tangan dan senyuman kepada para penontonnya.
Gerakan ini kemudian dilanjutkan dengan membelakangi penonton dengan menggoyangkan pinggulnya sambil memakai topeng berwarna putih. Topeng ini menyimbolkan bahwa pertunjukkan pendahuluan sudah dimulai. Setelah berputar-putar menggerakkan tubuhnya, kemudian para penari itu berbalik arah membelakangi para penonton sambil mengganti topeng yang berwarna putih itu dengan topeng berwarna biru. Proses serupa juga dilakukan ketika penari berganti topeng yang berwarna merah. Uniknya, seiring dengan pergantian topeng itu, alunan musik yang mengiringinya maupun gerakan sang penari juga semakin keras dan cepat. Puncak alunan musik paling keras terjadi ketika topeng warna merah dipakai penari tersebut.


Sintren

Kesenian sintren merupakan seni tari yang dimainkan oleh perempuan yang masih muda belia. Konon, pemain sintren haruslah seorang gadis, karena kalau sintren dimainkan oleh wanita yang sudah bersuami, maka pertunjukkan dianggap kurang pas.
Sintren diiringi oleh gamelan yang terus dimainkan selama pertunjukkan berlangsung. Awalnya, ketika muncul di atas panggung, sintren diikat dengan tali tambang mulai dari leher hingga kaki, sehingga secara logika tidak mungkin sintren dapat melepaskan ikatan tersebut dalam waktu cepat. Lalu sintren dimasukkan ke dalam sebuah carangan (kurungan) yang ditutup kain, setelah sebelumnya diberi bekal pakaian pengganti.
Selama beraksi, dua orang yang disebut pawang tak henti-hentinya membaca doa dengan asap kemenyan mengepul. Juru kawih pun terus berulang-ulang nembang. Ketika kurungan dibuka, anehnya sang sintren telah berganti busana lengkap dengan kacamata hitam. Setelah itu sang sintren pun akan menari.
Tarian sintren sendiri lebih mirip orang yang ditinggalkan rohnya. Terkesan monoton dengan gesture yang kaku dan kosong. Namun disinilah letak keunikan kesenian ini. Saat sang sintren menari, para penonton akan melemparkan uang logam ke tubuh sang penari. Ketika uang logam itu mengenai tubuhnya, maka penari sintren pun akan pingsan dan baru akan bangun kembali setelah diberi mantra-mantra oleh sang pawang.
Setelah bangun kembali, sang penari sintren pun meneruskan kembali tariannya sampai jatuh pingsan lagi ketika ada uang logam yang mengenai tubuhnya. Konon, ketika menari tersebut, pemain sintren memang dalam keadaan tidak sadar alias kerasukan. Misteri ini hingga kini belum terungkap, apakah betul seorang sintren berada di bawah alam sadarnya atau hanya sekadar untuk lebih optimal dalam pertunjukkan yang jarang tersebut. Terlepas dari ada tidaknya unsur magis dalam kesenian ini, tetap saja kesenian ini cukup menarik untuk disaksikan.


Kesenian Gembyung

Seni gembyung merupakan salah satu kesenian peninggalan para wali di Cirebon. Seni ini merupakan pengembangan dari kesenian terbang yang hidup di lingkungan pesantren. Konon seperti halnya kesenian terbang, gembyung digunakan oleh para wali yang dalam hal ini Sunan Bonang dan Sunan Kalijaga sebagai media untuk menyebarkan agama Islam di Cirebon. Gembyung merupakan jenis musik ensambel yang didominasi oleh alat musik yang disebut waditra (semacam terompet). Meskipun demikian, di lapangan ditemukan beberapa kesenian gembyung yang tidak menggunakan waditra.
Kesenian ini banyak dipentaskan di kalangan masyarakat untuk perayaan khitanan, perkawinan, bongkar bumi, mapagsri, dan lain-lain. Pada perkembangannya, kesenian gembyung banyak dikombinasikan dengan kesenian lain. Di beberapa daerah wilayah Cirebon, kesenian ini telah dipengaruhi oleh seni tarling dan jaipongan. Hal ini tampak dari lagu-lagu tarling dan jaipongan yang sering dibawakan pada pertunjukkan gembyung.
Gembyung dapat ditemukan di daerah Cibogo, Kopiluhur, dan Kampung Benda, Cirebon. Alat musik kesenian gembyung Cirebon ini adalah 4 buah kempling (kempling siji, kempling loro, kempling telu dan kempling papat), bangker dan kendang. Lagu-lagu yang disajikan pada pertunjukkan gembyung tersebut antara lain “assalamualaikum”, “basmallah”, “salawat nabi”, dan “salawat badar”. Busana yang digunakan oleh para pemain kesenian ini adalah busana yang biasa dipakai untuk ibadah salat seperti memakai kopeah (peci), baju kampret atau kemeja putih, dan kain sarung.

Sumber: Harian Umum Kabar Cirebon edisi Sabtu, 30 April 2011, dengan perubahan dan penambahan seperlunya.
SHARE
Previous articleBalada Makanan Sisa
Next articleKALADAMA & TAHU GEJROT
Kami adalah anggota Komunitas Blogger Cirebon, menulis, meliput, mengedukasi, dan membangun Cirebon melalui internet dan teknologi adalah misi kami untuk mewujudkan Cirebon Smart City. Bergabunglah bersama kami, follow @Rebon_Org

1 COMMENT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here