Pertamina Kembangkan Potensi Mangrove bagi Pemberdayaan Ekonomi Masyarakat

0
16
Acara bedah buku dan talkshow HUT Pertamina 59 | Foto : Ridwan

Rilis – Rebon.Org, INDRAMAYU, 9 Desember 2016 – Pertamina Refinery Unit (RU) VI Balongan, berupaya meningkatkan pamor makanan olahan berbahan Mangrove sebagai salah satu potensi untuk mengangkat perekonomian masyarakat Indramayu. Salah satunya dengan memberikan edukasi serta pelatihan pengolahan makanan berbagan baku mangrove dalam kegiatan “Cooking with Mangrove” bersama Chef Aiko, di Komplek Patra Ayu, Indramayu.

Kursus memasak yang diikuti sekitar 200 peserta dari ibu-ibu PKK Kabupaten Indramayu, UMKM Binaan Pertamina tersebut, diharapkan dapat memberikan alternatif produk olahan makanan berbahan baku mangrove.

Hingga saat ini Pertamina RU VI Balongan telah membina beberapa kelompok masyarakat di sekitar Pantai Karangsong untuk melalukan pembibitan dan penanaman mangrove sekaligus mengembangkannya sebagai bahan olahan pangan.

Salah satunya melalui pembinaan dan pelatihan kepada kelompok Jaka Kencana. Kelompok yang digawangi Abdul Latif dengan 50 orang anggotanya, telah menghasilkan produk pangan berbahan dasar mangrove seperti sirup, kecap, tempe, cokelat, dan aneka keripik.

“Kami melihat perlunya pengembangan mangrove sebagai sumber makanan olahan sebagai potensi usaha bagi masyarakat sekitar Karangsong, sehingga nantinya akan bisa menjadi salah satu makanan khas atau unggulan yang bisa dinikmati seluruh kalangan masyarakat dan dapat memberikan dampak ekonomi bagi masyarakat,” jelas Rustam Aji selaku Head of Communication and Relation Pertamina RU VI Balongan.

Pengembangan mangrove di Pantai Karangsong, memiliki cerita panjang dan tak lepas dari kebocoran minyak di Indramayu pada tahun 2008. Wilayah Karangsong termasuk yang paling terdampak akibat pencemaran minyak tersebut. Sebagai bentuk tanggung jawab terhadap pemulihan lingkungan, Pertamina gencar melakukan penanaman dan konservasi terhadap mangrove di kawasan tersebut.

Upaya tersebut telah mendorong kawasan konservasi mangrove Karangsong berkembang menjadi kawasan ekowisata, hingga oleh pemerintah dinobatkan sebagai sentra pengembangan mangrove di wilayah barat Indonesia.

Perjalanan panjang pengembangan ekowisata mangrove dan pemberdayaan masyarakat di sekitar Pantai Karangsong, pada hari ini dipaparkan melalui acara bedah buku “Berlabuh di Pantai Karangsong”.

Selain bedah buku, juga diadakan Talkshow dengan tema “Potensi Mangrove dalam Pemberdayaan Ekonomi Masyarakat” yang dihadiri narasumber antara lain Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya, Bupati Indramayu Anna Sophanah, GM RU VI Balongan Afdal Martha, serta Abdul Latif yang mewakili masyarakat penggiat lingkungan Pantai Karangsong.

Ketiga kegiatan tersebut, merupakan bagian dari rangkaian Peringatan HUT Pertamina ke-59, dimana pada puncaknya akan diselenggarakan pada tanggal 10 Desember 2016, melalui kegiatan “Pemberdayaan Pesisir dan Pembersihan Pantai” di 5 wilayah. Yakni Tanjung Uban – Kepulauan Riau, Indramayu – Jawa Barat, Cilacap – Jawa Tengah, Banyuwangi – Jawa Timur dan Balikpapan –Kalimantan Timur.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here